Ahad, 15 Oktober 2017

HARAKAH : TUN MAHATHIR SUDAH MELAMPAU, TUN M KURANG AJAR KATA HARAKAH

TUN Mahathir Mohamad sudah melampau dan rasis! Beliau boleh sahaja menghentam Datuk Seri Najib Razak, tapi bila beliau menghina bangsa Bugis ini melampau dan kurang ajar!
Mahathir menyebut secara jelas dalam ucapannya di Himpunan Anti-Kleptokrasi malam tadi:
"Mungkin kerana dia (Najib Razak) berasal dari lanun Bugis. Entah macamana dia sesat sampai ke Malaysia. Pergi baliklah ke Bugis."
Lebih menjengkelkan hadirin di himpunan tersebut turut bersorak dan seolah-olah bersetuju dengan sikap rasis yang ditunjukkan Tun M!
Ini bukan ajaran Islam! Melayu, Cina, India, Mamak, Bugis, Jawa, Banjar, Iban, Kadazan dan semua bangsa sama di sisi Allah melainkan taqwa!
Lebih daripada itu, ini juga bukan ucapan seorang negarawan yang ingin mewujudkan keamanan dan keharmonian dalam negara. Bahkan beberapa Sultan di Malaysia juga beketurunan Bugis.
Saya menyeru pihak berkuasa untuk menahan Tun M di bawah Akta Hasutan! Say No To Kleptocracy! Say No To Racism!
Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman di dalam Al-Qur'an, Surah Al-Hujurat ayat 13:
يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
"Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia dalam kalangan kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal." –HARAKAHDAILY 15/10/2017

5 comments:

Tanpa Nama berkata... 15 Oktober 2017 4:47 PTG

Jika dosa mengumpat atau memfitnah tidak terampun maka neraka jahanam tempatnye.

Tanpa Nama berkata... 16 Oktober 2017 12:40 PG

Di Indonesia yang bertamaddun adalah org2 Jawa.

Tanpa Nama berkata... 16 Oktober 2017 1:55 PTG

Ramai lanun2 Indon masuk ke Semananjung selepas Merdeka yg tidak sepatutnya diberikan status warga negara tanpa penelitian. Sebab itulah saban hari rompakan besar besaran berlaku kerana lanun ini tak kenal mana yg halal dan mana yg haram.

Tanpa Nama berkata... 16 Oktober 2017 3:20 PTG

mathir kuttik karalla di bawa masuk olih british ke malaya adalah untuk menjadi buruh di estet getah atau dirail kereta api...tetapai olih kerana nasib nya cukup baik dengan ada nya orang Melayu.dia dapat memiliki Umno dengan memburukan Almarhum T.A Rahman dan ramai lagi..tapi malang nya mathir kuttik karalla tidak membela orang melayu malah mathir kuttik mengajar orang melayu menjadi malas dan menjadi pengemis..mengikis dan membolot harta negara,dan mengkaya kan cina dan anak2nya.orang melayu diajar nya menjadi pemakan dedak hingga kini...dan sekarang kita bernasib baik ada seorang bugis yang tengah berusha untuk membaiki malaysia yang telah di jahanamkan olih mathir kuttik anak keling karalla..

Tanpa Nama berkata... 22 Oktober 2017 12:33 PG

Nasib baik ada org Bugis yg jadi juara dlm perompakan dan pembunuhan sampai boleh pakai C4 dan memasukan mayat dlm tong. Melayu semananjung adalah org2 yg sudah ada kat sini beratus ratus thn dulu dan bukan org2 sampan yg berketurunan lanun.

Catat Ulasan