Khamis, 29 Oktober 2009

Telor NGA bengkak!



Semasa Persidangan DUN Perak semalam, Cina-cina dari parti komunis DAP buat hal lagi. Kalau dulu, Tian Chua dituduh menggigit anggota polis sehingga di penjara dan didenda, oleh mahkamah, kini Nga Kor Ming pula 'digigit' oleh orang tertentu.

Drama gigit menggigit selalunya dalam aksi DVD XXX, namun di pentas politik kini, kita boleh lihat cerita yang sama, Nga digigit di anu oleh anggota polis. abe MIE tidak pasti sama ada semasa dia kena gigit, Nga buat tak tahu sebab sedap macam Helmi kena gigit kat Alizaberth Wong. Nga hanya membuat pengumuman selepas persidangan yang anunya kena gigit.

Lucu ke bila dengar cerita ini? Kalau digigit oleh orang yang tidak dikenali, kenapa Nga tidak tendang orang itu? Kenapa Nga biarkan anu dia kena gigit? Kalau gigit kat lain tempat, tak kira di batang timun atau atas kepala ikan kerapu, abe MIE rasa itu gigit 'sayang'. Nie tak, nak juga gigit kat 'batu bersurat'.

Setahu abe MIE, binatang yang suka gigit dan menendang batu ialah ketam dan kerang untuk dijadikan makanan. Tak tahu lah ada ketam dan kerang dalam Persidangan DUN Perak untuk gigit dan tendang 'batu' Nga.

Itu tak apa lagi, siapa agaknya yang gigit batu Nga kerana ADUN Pakatan diberi kerusi khas dan tidak bercampur dengan ADUN BN! Tak kan Tajul Rosli atau Zamry. Diaorang dok kerusi lain dan jauh dari Nga. Yang dekat dengan Nga ialah Nizar Jamaluddin.

Mujur Anwar Ibrahim tak datang ke Persidangan DUN semalam, kalau tidak ada yang pergi ke balas polis untuk membuat repot yang buntut kena gigit ! Kemudian, melakukan pemeriksaan di klinik Pusrawi Perak, kalau ada lah untuk melihat sama ada buntut ada kesan lebam! Itu dah jadi cerita lain.

Boleh jadi anu Nga kena gigit kat brother Sivakumar, bekas Speaker Pakatan. Maklumlah dia sedang marah kepada pihak polis yang merampas baju 'jubah' kegilaannya selama ini sehingga koyak. Tidak 'terperasan' apabila Sivakumar sedang gigit anu Nga, sangkanya sedang menggigit anu orang lain. Untuk mengelak malu, Sivakumar menendang anu Nga.

Yang bertambah hairan, pada masa itu Nga tidak rasa sakit pula. Ahli gusti WWE dan WWF pun akan meraung kesakitan sekiranya batu anu kena tendang, inikan pula Nga. Hebat tu.

Apa yang bermain di fikiran abe MIE, siapa gamaknya yang mahu menggigit batu Nga. Dah lah kencing tak basuh, wayar broandband pun tak POTONG. Busuk weiii...bau macam-macam rempah-ratus yang haram kejadah. Tapi yang haram dan busuk itu macam kata Shahnon Ahmad, itulah yang digemari oleh orang politik. Bila ada busuk, ada juga rasa masam dan masin. Semua itu menambah perisa dalam satu pakej macam iklan SECUKUP RASA.

Tetapi tidak logik sekiranya anu Nga kena gigit, untuk menambahkan kehebatan drama semalam, Nga memberitahu yang anunya lebam kena pukul oleh polis. Kalau tidak, orang tak percaya. Kalau ditendang orang boleh terima.

Kalau ditendang kuat, batu anu Nga akan mengalami gejala H1N1 yang boleh menyebabkan muntah, batuk dan selesema. Ini kes teruk. Kena jumpa bekas Menteri Kesihatan, Chua Soi Lek untuk pemeriksaan lanjut.

Sekiranya gejala ini tidak dirawat, kemungkinan besar Nga akan mandul dan yang akan menerima nasib malang ialah isteri Nga. Sanggup kah isteri Nga melihat buat yang lebam pada setiap masa sedangkan ia tidak pernah luruh untuk dimakan! Tupai pun tak mahu makan buah kelapa yang lebam!

Apa pun, cerita batu belah batu bertangkup ini hanya drama dan lakonan sahaja. Dahulu ada kejadian 'buah epal' kena raba, namun kes ini berakhir di situ sahaja. Maklumlah, buah epal tua, siapa nak terutama sebaya bini Lim Kit Siang dan bini Karpal Singh. Kalau buah epal macam Fasha Sanda tu, lain lah. Nizar Jamaluddin pun boleh bertakbir jadinya.

Entahlah, agaknya anggota polis itu gian sangat kat anu Nga, pada hemahnya nak raba tetapi terkasar jadinya. Nga ingat anggota polis yang berkawal di bangunan SUK Perak itu lembik macam asisstant Anwar Ibrahim ke? Semua macam jambu-jambu.

abe MIE bimbang kisah telor anu Nga akan menyebabkan harga telor ayam di sekitar Perak akan meningkat sekali ganda, bukan kerana kenaikan harga petrol atau buntut ayam tidak mahu mengeluarkan telor, sebaliknya kerana banyak telor yang sudah pecah. Apabila pecah, ia tidak dapat menampung permintaan di pasaran dan menyebabkan harga naik secara mendadak.

Posted by abe MIE 'TERJAH'

0 comments:

Catat Ulasan