Rabu, 22 Julai 2009

DAP dan PR Sepatutnya Belajar Dari " Kes Gadis China Di Lokap Polis " Tidak Lama Dahulu!



KENYATAAN BODOH IDHAM LIM.KALAU BEGITU ISLAM IKUT MAJUSI LAGI BAIK

Posted by MUTIARA MELAYU PULAU PINANG

kenyataan dari YB.Idham Lim berkenaan isu pasang dan pegang lilin:-

1. Memegang lilin dan Colok bagi orang cina adalah budaya nenek moyang yang sudah turun temurun diamalkan. Kebetulan saya adalah bekas penganut agama Buddha selama 22 tahun sebelum memeluk Islam, saya ingin jelaskan bahawa menyalakan lilin adalah budaya yang diamalkan oleh bangsa kami turun temurun malah ia menjadi amalan kepada penganut Islam di negara China. Sebab itulah jika kita berkunjung dimana-mana mesjid di China kita pasti akan dapat membeli colok yang dijual dimesjid. Semasa sembahyang hari raya puasa atau haji, jangan terkejut bila kita menyaksikan kumpulan Imam dan Persatuan Islam serta AJK Mesjid berbaris masuk ke dalam mesjid dengan memegang colok yang dinyalakan sambil mengalunkan takbir hari raya, dan sebelum melangkah masuh ke dewan sembahyang colok itu ditinggalkan diluar (saya ada koleksi gambar mengenai upucara ini).

(bodoh punya idham lim. apa beza colok dengan lilin.colok dan lilin beza mangkuk hoi!!!!!. colok macam setanggi la bagi wangi .dekat masjid aku pun pakai setanggi. setanggi ni untuk orang india. orang dok habaq kenapa nyalakan lilin. kenapalah ramai orang pas jahil dan bodoh dan nak bodohkan orang. aku pun tengok dokumentari masjid di china. jangan la bodoh sangat.sia-sia jadi ketua penerangan pas.lilin tu macam majusi. kalau gitu kita sembah api lai baik sebab ikut budaya majusi.kenapa biul wal bongok sangat.aku geram betul dengan mereka yang jahil.apabila orang yang bukan tafsir, bercakap soal hukum)

2. Kami sama-sama memegang lilin sebagai menghormati acara selingan yang diadakan dalam sidang media itu dan bukannya bertafakkur seperti yang diminta. Sebelum ini sudah sekian banyak teman bukan muslim yang menghormati upucara membaca doa dan pelbagai majlis. Jangan jadi golongan orang yang jahil ilmu ... dan buat2 b0d0h

(apabila Allah menempelak kebodohan itu semula kepada idham lim, nizar dan pas semalaysia.lepas ni kita pakat-pakat nyalakan api di kuil sebab hormat acara agama hindhu dan majusi. lepas ni halal tukar agama bagi pas. semua boleh )

p/s : pas tak faham apa beza lilin dan colok. sekarang orang bicara pasal lilin bukan colok.........)

*-----------------------------------------------------*

Masihkah kita ingat lagi ketika kes " gadis China " yang dipaksa ketuk ketampi dalam keadaan berbogel di lokap polis dijaja kehulu dan kehilir oleh Teresa Kok bersama kerabat beliau DAP tidak lama dahulu? Sementara siasatan dijalankan, pemimpin DAP menguar-uarkannya menjadi isu besar sehingga menjejaskan imej negara dan polis.

Malah kerajaan kita ketika itu di lihat tergesa-gesa menghantar menteri meminta maaf kepada kerajaan China. Tetapi apabila siasatan mendapati mangsa ketuk ketampi itu adalah Gadis Melayu rakyat tempatan, DAP terutamanya Teresa Kok senyap dan sedikitpun tidak berasa malu dengan tindakan mereka. Kerajaan pula hanya berdiam dan tidak pula bertindak terhadap kerosakkan maruah negara dan polis. Tidakkah Teresa Kok dan DAP terfikir untuk meminta maaf kepada kerajaan Malaysia dengan tindakan mereka?

Penulis turut bersimpati diatas kematian Teoh Beng Hock, Setiausaha Politik kepada Exco Selangor, Ean Yong Hian dalam satu kejadian yang menggemparkan pada hari Khamis lalu. Mayatnya dijumpai di koridor luar tingkat 5, bangunan Plaza Masallam, Shah Alam, dipercayai terjatuh dari tingkat 14 pejabat Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia ( SPRM ), dibangunan yang sama.

Insiden itu berlaku selepas Beng Hock disoal siasat oleh pegawai SPRM menimbulkan tandatanya apakah beliau membunuh diri dengan bertindak terjun, terjatuh atau menjadi mangsa sebarang salah laku? Walau apapun sekali puncanya, kita mengucapkan takziah kepada keluarga Beng Hock. Dalam kita memberikan simpati yang mendalam, kita berharap semua pihak khususnya pihak pembangkang supaya bertenang dan tidak membuat sebarang rumusan awal yang diwarnai sentimen.

Anehnya, jika kita lihat tindak-tanduk pembangkang khususnya DAP dan PKR didalam isu kematian Beng Hock nampaknya sudah keterlaluan. Mereka sudah membuat pelbagai tuduhan liar terhadap SPRM biarpun siasatan baru bermula. DAP dan PKR turut mengatur demonstrasi bagi menyemarakkan sentimen anti kerajaan. Mereka sudah lupa dengan apa yang telah mereka lakukan dengan kes " Gadis China " sebelum ini dengan memasukkan bukan lagi setitik nila kedalam sebekas susu, malah " seketul nila " untuk merosakkan segala-galanya?

Janganlah bertindak melulu selagi kita belum jelas dan pasti dengan hasil siasatan. Apakah SPRM merupakan punca kematian Beng Hock sedangkan mendiang bukan suspek, cuma seorang saksi yang dipanggil untuk membantu siasatan dan sudah tentu SPRM memerlukan kerjasamanya lagi? Seandainya ada berlaku salah laku di peringkat SPRM, kita yakin ia tidak akan ditutup dan yang bersalah perlu diheret ke mahkamah. Tapi bagaimana pula jika ianya adalah kes bunuh diri yang mana kita tidak boleh tolak kemungkinannya? Berkemungkinan juga dan siapa tahu? Walaubagaimanapun, apa-apa juga spekulasi, kita harap pihak yang berwajib dapat menyelesaikan kes ini dengan baik tanpa ada apa-apa gangguan? Dan diharap pihak pembangkang dapat bertenang sehingga siasatan selesai.

Suara Politik

Taminsari


(Halalkan Segalanya?)

Islam sangat prihatin dan menghendaki supaya umatnya mempunyai identiti yang tersendiri dan berbeza dengan identiti umat yang lain. Kerana itu penghayatan akidah Islam, melaksanaan ibadah, muamalah dan akhlak serta tradisi-tradisi yang ada pada umat Islam tidak boleh sama dan serupa dengan umat lain. Dalam erti kata lain umat Islam tidak boleh mencampur adukkan akidah dan peribadatan agamanya dengan akidah dan peribadatan agama lain. Ini berdasarkan firman Allah S.W.T. ;





Bermaksud:
“Katakanlah (wahai Muhammad): Hai orang kafir. Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah dan kamu tidak mahu menyembah (Allah) apa yang aku sembah. Dan aku tidak akan beribadat secara kamu beribadat dan kamu pula tidak mahu beribadat secara aku beribadat. Bagi kamu agama kamu, dan bagi aku agamaku.”

(al-Kafirun ayat 1-6)

Demikian juga penampilan peribadi umat Islam tidak boleh sama dengan umat lain dalam hal-hal bersifat individu, misalnya dalam hal berpakaian, minuman, hiasan rumah, gaya hidup, penampilan dan sebagainya. Hukum Islam jelas dalam hal melarang umatnya meniru atau menyerupai budaya dan cara hidup orang bukan Islam. Ini berdasarkan hadith Rasulullah S.A.W. :

Bermaksud : “Sesiapa yang mengamalkan perkara yang bukan dari pada amalan kami maka ia akan ditolak.”

( Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

"Abdullah bin Umar berkata : Bersabda Rasulullah s.a.w : Janganlah kamu menyerupai orang-orang Musyrikin, peliharalah janggut kamu dan tipiskanlah misai (kumis) kamu". H/R al Bukhari, Muslim

0 comments:

Catat Ulasan